Boo!
ENTRY ABOUT LINKS STUFFS FACEBOOK TWITTER NEWER OLDER +FOLLOW DASH

Kasih Menanti - bab 1
Bab 1
  
           " Hoi ! Kau ni tak reti buat kerja elok elok sikit ke hah ? Habis pecah pinggan aku , orang tua ! " Jerkah Nabilah tanpa sebarang kasihan kepada wanita separuh abad itu . 

            Nabilah yang hidup dengan mewah di kediamannya seakan hilang rasa hormat kepada wanita itu . Baginya , wanita tersebut yang merupakan orang gaji di rumahnya tidak layak tinggal di situ . Entah mengapa , ada sahaja yang Nabilah lakukan agar Mak Laila yakni orang gajinya tidak betah lagi tinggal di situ . 

           Namun , Mak Laila tabah menghadapi segala herdikan , cacian mahupun perlakuan biadab terhadapnya . Ini kerana ada sesuatu pada Nabilah yang diketahuinya . Sesuatu perkara yang amat penting . 
 Mak Laila amat menyayangi Nabilah . 

          Nabilah sempat menjelingnya dengan jelingan tajam setajam sembilu kepadanya . 

      " Tu hah , kemas ! Aku datang nanti ada lagi , jaga kau ! " Ucap Nabilah . Dia pun berlalu pergi meninggalkan Mak Laila . Mak Laila tertunduk sayusambil  mengutip serpihan kaca yang pecah .

        Puan Saniah terlihat Mak Laila memungut kaca di lantai . Hatinya tersentuh melihat wanita itu . Lantas , dia menghampiri Mak Laila .

        " Bik , bibik okey tak ? Kalau tak boleh , saya tolong ." Pelawa Puan Saniah dengan ukiran senyuman di bibir nipisnya . 

         "Eh , puan . Takpe , takpe . Ini memang kerja saya . Saya kan bibik di sini " Jawab Mak Laila . Dia tidak mahu menyusahkan majikannya . Baginya , Puan Saniahlah majikan yang amat prihatin akan pekerjanya . Dia tidak mahu mengambil kesempatan dengan ketulusan hati Puan Saniah .

          " Ni mesti Nabilah ada marah bibik kan , tadi ?"Soal Puan Saniah simpati akan nasib orang gajinya itu.

       " Mana ada , puan . Nabilah anak yang baik . Tak mungkin dia buat begitu pada saya " Jawab Mak Laila cuba memyelindung kejahatan anak Encik Mokhtar itu .

        " Baiklah . Saya faham . Emm , saya pergi sahulu ya . " Ucap Puan Saniah . Dia sempat mengutip beberapa keping serpihan kaca sebelum meninggalkan Mak Laila  . 

         Puan Saniah berjalan menuju ke kamar anak tunggalnya itu .Dia dapat mendengar alunan muzik ' rock kapak ' kegemaran anaknya yang dipasang dengan begitu kuat . 

         Seusai mempulas tombol pintu kamar Nabilah itu . Hidungnya mengesan bau asap rokok yang kuat . Kamar anaknya sungguh bersepah . Nabilah sedang bermain tabletnya di atas katil . Kamarnya itu tidak ubah seperti kandang kuda .

         'Apalah nasib dapat anak berperangai sebegini rupa . Bila agaknya engkau akan matang ' Getus hati Puan Saniah . 

          " Nabilah ! kemas bilik awak sekarang . Mama taknak tengok ada sampah sini sana . " Marah Puan Saniah . Namun , Nabilah hanya langsung tidak mengendahkan teriakan mamanya .

           " Hei , kamu dengar tak mama cakap apa ni ? " Tambahnya yang seakan sudah mula hilang sabar .

         " Mama tak nampak kamu belajar pun . Hidu tak tentu hala . Keputusan tak elok . Perangai tak rupa anak dara . Kamu ni kenapa , hah ? Kamu ade memaki bibik ke ? " Kata mama Nabilah .

         " Hah ? Mama , takkanlah adik nak buat bibik kesanyangan adik begitu . Bibik beritahu mama ke ?" Pintas Nabilah .

        " Oh , jika mama sebut tentang bibik kamu gentar ya . Maknanya benarlah . Adik , tak patut buat orang lagi tua dari kita macam itu . Tak sopan , faham . " Kata Puan Saniah . 

           " Baiklah , mama . Adik faham . " Jawab Nabilah . 

          ' Cis , tak guna punya orang tua ! Kau bocorkan rahsia aku , ya . Siap kau ' Detus hatinya .
         Bunyi deruman kereta diluar rumah didengar . Mereka berdua bingkas bangun menghampiri ruang masuk banglo itu . 

            " Abah ! Abah dah balik . Hooray ! " Teriak Nabilah . Dia berhenti tiba - tiba . Matanya tertangkap pada sekujur tubuh digelar bibik . Hatinya berapi . Dendamnya seakan belum terbalas . 

            Mak Laila ingin mengambil beg bimbit Encik Mokhtar namun telah disambar oleh Puan Saniah . Dia lupa . Dia hanyalah orang gaji . Tidak mungkin dapat kembali kepada insan yang pernah merobek hatinya itu . Dia tidak pernah lupakan perkara itu .

             Nabilah dan Puan Saniah memeluk Encik mokhtar girang . Encik Mokhtar membalas pelukan mereka berdua . Sudah jelas mereka amat bahagia .

             Apabila terasa diri tidak diperlukan , Mak Laila segera beredar dari situ . Dia tidak ingin melihat lagi kebahagiaan lelaki itu . Bagi dirinya , lelaki itu adalah lelaki durjana . Namun , dia masih tenang melihat Nabilah dalam keadaan gembira .

              Dia meneruskan masakannya untuk makan malam . Hari ini lauknya istimewa . Nasi Impit bersama kuah lodeh ajaran arwah ibunya . Dia yakin keluarga majikannya akan sukakan masakannya itu . Turut diselitkan ' gereh ' untuk menambah rasa kampung tersebut .

              Puan Saniah hadir ke dapur untuk menjenguk Mak Laila . Dia mencium bau yang menyelerakan dari dapur . Dia yakin masakan orang gajinya tentu enak . Hatinya riang .

             " Wah , bibik . Enak benar baunya . Saya terpikat . " Jelas Puan Saniah .

           " Tidak apa - apalah , puan . Biasa - biasa saja . Masakan kampung saja , puan . " Balas Mak Laila gembira mendenfar respons majikannya . 

              " Masakan kampung ? Itu sudah bagus . Saya memang meminati masakan kampung , bik . " Kata Puan Saniah . Puan Saniah lantas memanggil ahli keluarganya yang lain untuk makan . 

           Encik Mokhtar dan Nabilah tiba di ruang makan . Mereka terpaku . Mereka seakan tidak percaya . 

         " Mama , makanan apa ni ? Macam tak sedap je " Kata Nabilah . 

        " Hish , tak baik cakap begitu . Bibik yang masak . Sedap tau ." Balas Puan Saniah . 

            Mereka lantas duduk di kerusi empuk dan mewah itu . Mereka menjamah makanan kampung tersebut . 

        " Hiyerk , tak seda langsung . Bibik ! Tak reti masak ke ?! " Jerkah Nabilah .

            "Tak menepati citarasa saya dan anak saya langsung ." Ucap Encik Mokhtar . 

         " Adik , awak ! Apa ni . Tak baik cakap macam tu tau tak . Penat bibik masak . " Marah Puan Saniah , Mak Laila tunduk ke bawah dan menangis . Dia langsung ke dapur .

            Puan Saniah mengikuti bibiknya dari belakang . Dia berasa amat bersalah dengan kritikan tersebut . Dia berasa simpati . 

            " Bibik , saya minta maaf ya . Janganlah begini " Pujuk Puan Saniah .

          " Tidak apa , saya yang bersalah . Saya tidak pandai memasak . " Ucap Mak Laila .

            Puan Saniah senyap . Dia memeluk erat tubuh Mak Laila . Dia sedaya - upaya memujuk bibiknya itu . Dia menganggap bibiknya seperti kakak sendiri .

Ditepek kat sini pada9:26 AM | 0 orang sesat
<$CommentPager$>
<$I18NCommentAuthorSaid$>

<$BlogCommentBody$>

<$BlogCommentDeleteIcon$>
<$CommentPager$>

<$BlogItemCreate$>